Surat untuk bapak

father-son-sunset

Masih dalam suasana peringatan hari ayah yang jatuh pada hari kamis tanggal 12 November kemarin. Maka, obrolan kali ini akan bercerita tentang seorang bapak.

Denger-denger si peringatan hari ayah ini terwujud berkat masukan dari ibu-ibu yang merasa bahwa perlu juga adanya peringatan hari untuk ayah. Luar biasa memang seorang ibu, sama sekali tidak pernah merasa untuk egois. Kalo begitu benar adanya bahwa dibalik seorang pria yang sukses, terdapat seorang wanita yang tangguh.

Bercerita tentang seorang bapak..

 

Sudahkah kamu menghubungi bapak hari ini?

Coba kamu ingat-ingat lagi, kapan terakhir kali kamu bercerita atau hanya sekedar ngobrol santai dengan bapak?

🙂

 

Seorang bapak buatku adalah…

 

Waktu itu usiaku mungkin masih sekitar 7/8 tahun. Namanya juga masih kecil, dulu tu maunya setiap ada permintaan ya harus langsung dipenuhin. Sepulang dari menjemput rezeki, walaupun masih dalam kondisi lelah, beliau tetap mengantarkanku ke sekaten. Jalan berdua dengan bapak, melihat akraksi tong setan, naek kemidi putar dan juga tak lengkap rasanya kalo pulang tidak membawa mainan baru.

Rasanya selama ini, setiap apa yang kita minta, beliau selalu berusaha untuk mewujudkannya. Entah itu susah ataupun tidak.

 

Sampai akhirnya aku baru bisa merasakan perasaan seorang bapak,
Aku berencana untuk membawa sepada motor sendiri ke sekolah, tepatnya ke Semarang. Ini adalah pertama kalinya aku naek motor sendiri ke sana. Dan wajar saja, sebagai seorang cowok yang baru tumbuh memasuki masa-masa ABG, walaupun sebenarnya tidak diberikan ijin, aku tetap meminta dan akhirnya kedua orang tuaku pun mengalah.

Waktu itu aku sudah siap dan pamitan ke kedua orang tuaku untuk berangkat. Waktu pamitan dengan ibuk aku tidak merasa ada yang salah. Namun, waktu berpamitan dengan bapak, aku merasa ada sesuatu. 🙂

Waktu itu walopun aku tidak mengatakan apa-apa, tapi dengan jelas aku melihat bapak mengeluarkan air mata waktu aku berangkat. Sepanjang perjalanan ke semarang aku memikirkannya, dan mengingat-ingat kembali semua tentang bapak. Sudah seberapa banyak waktu yang dulu dihabiskan dengan beliau. Mulai dari kenakalan kita, sikap keras kepala kita, ngeyelnya kita kalo dinasehatin, dan segala rupa tetek bengek yang sudah begitu banyak kita lakuin.

Semua itu tidak pernah sekalipun merubah sikap beliau ke kita, semua itu tetap membuat beliau selalu berusaha untuk bisa selalu mewujudkan apapun permintaan kita.

 

Dan saat itu aku merasa,

Walaupun kadang beliau tidak terlalu banyak berbicara,
Walaupun kadang beliau terlihat bersikap selalu tenang dan tersenyum,
Walaupun kadang beliau terlihat bersikap selalu tegar dan kuat,

Namun aku tau,
Di dalam lubuk hati beliau yang terdalam,
Beliau adalah seseorang yang dalam hatinya mudah rapuh,
Beliau adalah seseorang yang sangat mudah tersentuh,
Beliau adalah seseorang yang tidak akan pernah ingin melihat kita hidup susah dan menderita,
Beliau adalah orang pertama yang akan selalu ada ketika kita sedang susah,
Beliau adalah orang pertama yang akan selalu memberikan tangan, pundak, bahkan badan dan semuanya untuk kita,
Beliau adalah orang pertama yang akan selalu menjaga dan melindungi kita dari apapun itu.
Beliau tidak akan pernah meninggalkan kita sendirian.
Beliau adalah bapak.

🙂

Suatu saat nanti, jika aku sudah menjadi seorang bapak,
Aku akan selalu berharap, untuk bisa setidaknya menjadi seorang bapak yang seperti beliau.

Jadi, sudahkah kamu menyapa beliau hari ini? 🙂

Advertisements

beratnya untuk memulai

Pernahkah dibuat bimbang oleh sebuah pilihan?

Entah itu sebuah pilihan untuk memilih pasangan hidup maupun pilihan yang lainnya..
Tapi di sini yang mau aku ceritakan adalah sebuah pilihan untuk menjemput rezeki dari-Nya.

Sudah sewajarnya usia hampir seperempat abad itu sudah bisa mandiri, minimal berdiri dengan kakinya sendiri. Tidak lagi perlu menengadahkan tangan ke orang tua lagi ketika krisis, bahkan seharusnya sudah bisa memberikan kado spesial kepada mereka ataupun setidaknya mengajak mereka keluar untuk sekedar mencari makan. Apa tidak malu sudah hampir seperempat abad tapi masih suka menengadahkan tanganmu?

Sebuah pilihan dalam hidup. Terkadang aku juga ingin seperti mereka yang sudah memiliki penghasilan tetap dan kegiatan yang super seru di akhir pekan mereka. Sering aku merasa iri untuk merasakannya itu juga. Tapi sebuah pilihan sudah aku ambil. Apa pada akhirnya aku akan menyerah dengan pilihanku ini?
Seharusnya jangan!

Aku pernah dengar sebuah riwayat,
Setiap dari kita sudah digariskan mengenai rezeki yang akan diperoleh sejak kita masih dalam kandungan. Besar kecilnya bahkan akan menjadi kaya atau miskin sudah ditetapkan oleh-Nya. Lalu yang perlu kita lakukan apa?

Yang perlu kita lakukan adalah hanya berusaha untuk menjemput rezeki yang sudah ditetapkan itu dengan cara yang halal.

Lantas, apa karena sudah ditetapkan untuk kita semua, lalu kamu sempat berpikir bahwa tanpa usahapun rezeki itu akan tetap datang?
Jangan berpikir seperti itu 🙂

Dengan cara yang halal kita menjemput rezeki dari-Nya. Lalu dengan cara apa cara yang halal tersebut?

Itulah pilihan yang harus bisa kamu ambil.

Bisa dengan kamu bekerja dalam sebuah perusahaan, berdagang, menjual jasa ataupun membangun sebuah usaha mandiri. Itu semua adalah pilihan yang bisa kamu ambil. Lantas apa yang sudah menjadi pilihanmu?

Sudah sejak lama aku berharap untuk bisa menjadi seorang pengusaha. Kalo ditanya pengusaha apa, ya pokoknya pengusaha.hhaha
Pekerjaan yang menyenangkan dan keadaan yang nyaman itu sudah aku tinggalkan sejak 2 bulan yang lalu, dan sekarang tanpa adanya tabungan serta ditambah tekanan dari orang tua, membuat aku berpikir ulang tentang pilihanku ini.

Tetap berusaha untuk mengejar mimpi untuk menjadi seorang pengusaha atau pada akhirnya aku akan menyerah pada pilihanku ini?

Jujur saja aku tidak tahu,
Aku hanya akan tetap memulai dan berusaha!

Yang perlu aku lakukan sekarang adalah,

 

“MEMULAI!!”

 

nb : from

http://celotehkancil.tumblr.com/

jakal mas?? [part 1]

jakal

Menurutku seenak2nya masa sekolah adalah ketika memasuki masa-masa menjadi seorang mahasiswa. Kenapa? Kenapa coba??

Coba ingat2 lagi deh pas kita masih SD dulu, jangankan mikir mau bolos, baju keluar sedikit aja udah was-was takut dimarahi bu guru. Terus jangankan mikir mau manjangin rambut, jambang rambut panjang sedikit aja udah nangis-nangis minta dipotong, karena klo ga bakal ada guru olahraga yg dg sukarela narik2 jambang kita pas di kelas.hhahaha..

Terus pas sewaktu kita SMP?

Okelah sebagian dari kita (*lhoooo kita?? sapa loe??hhahaha.. dah anggep aja kita) udah sering bolos sekolah, buat maen PS, ato pergi ke warnet paling…

Tapi klo sampe ketahuan bolos, udaah ngaku aja deh pasti bakal jadi surem kn selama seminggu karena uang jajan dipotong.. wkwkwkwkwk..

Pas kita SMA??

Okee deh bolos udah jarang sekarang, tapi klo nyontek??

Seringgg sii, malah setiap hari. wkwkwkwk yaa sama aja…

Dan sewaktu pembagian rapot, udaah deh pasti bakal deg2an balik ke rumah, yaa tau sendiri alasannya apa. Nilai rapot yang warna warni kayak pelangi.haaaahhhh..

Sekarang bandingin coba sama masa-masa menjadi mahasiswa..

Ngakuuu aja deh semua bisa kita akali, mulai dari masuk parkir kampus sampe keluar lagi (*DO mksdnya.. wkwkwkwkwk.. 😀 )

Okee sekarang kita cek..cekk..cekkkk..

Mau bolos??

Bereeees dengan adanya sistem TA ( *eeiittss tunggu dulu, TA ini bukan tugas akhir lhoo mksdnya, itu kalo di kalangan mahasiswa tingkat akhir. Klo di kalangan mahasiswa baru ato mahasiswa masih aktif kuliah, TA ini singkatan dari “Titip Absen” hhahaha..)

Nah okee, untuk masalah bolos membolos kuliah, hatii tenang dengan adanya sistem TA ini…

Tapi ingeetttt, sepinter2nya tupai melonjat, akhirnya jatuh juga lhooo (*bener ga si? Hahahaha.. )

Pengalaman TA in temen dlu, pernah akhirnya ketahuan sama dosen dan jadilah kena masalah..nasiibb..nasiiibbb.. (*nanti tak posting ceritanya di part selanjutnya…)

Nah apalagi sekarang??

Soal rambut panjang? Baju keluar??

Dooohhh..

Itu mah kita diberi kebebasan, tpi ingeeet bagi yang cowok ke kampus mau kuliah ga pake rok juga kaleee.. :3

Soal hasil nilai kita selama satu semester??

Gampang.haaaahhhhhh..

Masukin aja alamat asal-asalan di akun mahasiswa kita, (*alamat bude, pakde, om tante mungkin.hahahaha.. ), jadi pas nnti nilai hasil studi kita dikirimkan ke orang tua, yaa otomatis ga bakal nyampeee.. *nice 😀

Masih ada lagi yang mau di akali??

Oh iyaa, kalo di SD, SMP, SMA dulu ada yang namanya tidak naik kelas..

Waahh klo di masa-masa kuliah, ga ada sama sekali yang namanya tidak naik kelas, yang ada tu namanya “pendalaman materi” (*ngakalin banget kn? wkwkwkwkwk.. 😀

Gimana??

Semua bisa diakalin kn sewaktu kuliah… 😀

Sampe-sampe kalo pas mau keluar tempat parkir dan ternyata kita lupa ga bawa STNK, kita masih bisa ttep kluar,

Caranya??

Pinjem STNK temen kita,

Terus pas waktu lwat dipetugas, usahain jangan smpe diserahin STNKnya, cukup diliatin, daaahhh terus lewat aja..

 

inget yaaa semua cerita di atas adalah hanya fiktif belaka, jadi jangan coba2 ato kalo semboyan di tipi tu “don’t try this at home” 😀

Oh ya, soal judul di atas kenapa ada tulisan“ [part 1]” karena seharusnya ceritanya tu ga tentang ini, tapi apa daya malah yang kebuat soal ini..

Wkwkwkwkwkwk..

Ditunggu yaa part part selanjutnya.buahhahahaha.. 😀

Salam sehat selalu, sentosa bahagia dari penulis..  🙂

start from your self first, “yes you!!”

must go on

“Life must goes on” 😀

Kata-kata ini yang dulu pas SMA paling sering aku ucapin, tujuannya si satu,

Buat nyemangatin diri.. 🙂

wkwkwkwkwkwkwkwk..

Yaa dulu kalo lagi ada masalah-masalah gitu ingetnya kata-kata itu. Entah emang bner karena magis yang muncul dari kata-kata itu, ato sebenernya cuma karena sugesti yang diberikan,

at least I’ve got my spirit again, yes that’s great spirit!!

hhaha.. 😀

Naah itu salah satu contoh kata-kata yang bisa memberikan sugesti buat kita ttep semangat wlopun badai menerjang.. 🙂

dan kemarin pas lagi baca-baca, nemu lagi ni notes yang bagus,, sayang kalo ga ditulis..

“Ketika aku masih kecil dan bebas,

dan imajinasiku tidak ada batasnya,

aku memimpikan untuk dapat mengubah dunia.

Ketika aku semakin besar dan semakin bijaksana,

aku sadar bahwa dunia tidak mungkin diubah.

Dan aku putuskan untuk mengurangi impianku sedikit,

dan aku ingin hanya mengubah negaraku.

tetapi itupun tampaknya tidak mungkin.

Ketika aku memasuki usia senja,

dalam suatu upaya terakhir, aku berusaha mengubah keluargaku sendiri,

mereka adalah orang yang paling dekat denganku,

tetapi sayang, mereka tidak memperdulikanku,

Dan sekarang ketika menjelang ajal,

aku sadar ( mungkin untuk yang pertama kalinya ) bahwa kalau saja aku mengubah diriku dulu,

lalu dengan teladan mungkin aku bisa mempengaruhi keluargaku,

dan dengan dorongan serta dukungan mereka,

mungkin aku bisa membuat negaraku menjadi lebih baik,

dan siapa tahu,

mungkin aku bisa mengubah dunia!”

Dan satu lagi yang cukup buat #mak #jleebb

“Yang tragis adalah orang yang seumur hidupnya tidak pernah mengerahkan seluruh kemampuan maksimalnya,,”

🙂

nice qoute,,

semoga bisa bermanfaat yaaa.. 🙂

selamat senja dan selamat sukses selalu.. 😀

untuk Indonesia yang KUAT!!!

indonesia KUAT!

 

Beberapa hari yang lalu akhirnya kesampaian juga ak nyelesein membaca bukunya Ligwina Hananto yang berjudul, Untuk Indonesia yang KUAT.

Hhahahaha.. ga tau mulai sejak kapan, tapi akhir2 ini rasanya mulai senang buat membaca. Dan emang bener semakin banyak membaca itu, semakin banyak yang kita tau. Jadi sesuai dong sama semboyan waktu SD dulu yang bunyinya,

“Membaca adalah jendela dunia!!!”

*bener ga sih semboyannya itu? Hhahaha..*

Tapi kalo selesai membaca trus kita diemin aja pengetahuan kita itu rasanya sayang dan sia-sia deh. Makanya lewat menulis ini ak berharap (*melooww banget) bisa sedikit membagi wawasan ini kepada yang lain dan tentunya bisa bermanfaat.. wkwkwkwk 😀

 

Okee back to topic, jadi selesai membaca buku itu, ada banyak sekali pengetahuan yang bisa didapatkan mengenai “perencanaan keuangan

Iyaa mengenai perencanaan keuangan.. 🙂

Mungkin setelah mendengar kata-kata itu muncul pertanyaan seperti ini,

“Perencanaan keuangan?? Uang aja ga punya, apa yang mau direncanain??”

wkwkwkwkwkwk..

Iyaa awalnya ak jga berpikiran kyak gtu, klo ak malah lebih ekstrim lagi karena jujur lulus aja belum, uang aja masih minta2 trus, apa yang bisa ak rencanain???

Tapi ga ada salahnya dong kalo kita mempersiapkan perencanaan keuangan kita dari sekarang, lebih dini!!

 

Dalam buku tersebut juga dipaparkan mengenai tahapan kehidupan, dan tahapan pertama adalah “tahap fresh graduate”, yaahh tahapan yang sebentar lagi akan ak lewati.. (*doakan semoga lancar deh ngerjain TA ku ini.. amin ya Rabb)

Lalu ada tahapan masa tiga puluhan awal, masa usia matang dan masa pensiun. Semakin awal kita mengenal dan mengetahui mengenai perencaan keuangan ini, maka akan semakin siap dan matang kita menghadapi permasalahan keuangan kita nantinya.. 🙂

so, let’s prepare from now!!

 

Dari buku tersebut, aku mengetahui beberapa istilah baru yang sbenernya sudah lama denger tapi tidak tau maknanya.hahahaha..

Seperti inflasi yang terjadi di Indonesia setiap tahunnya itu adalah nyata dan rata2 inflasi yang terjadi adalah sekitar 9-10% setiap tahun,

bingung?? ga ngerti maksudnya??

sama!! wkwkwkwkwk..

 

Contoh mudahnya gini, biaya pendidikan pada zaman orang tua kita dan pada zaman sekarang. Bila dibandingkan biaya pendidikan yang dikeluarkan , pasti akan kelihatan sangat mencolok. Hal ini disebabkan karena adanya inflasi biaya pendidikan setiap tahunnya. Dan hal ini akan terus terjadi pada masa mendatang. Bisa dibayangkan kalo sekarang aja masuk TK bisa jutaan rupiah, besok pas kita mau nyekolahin anak kita bisa berapa puluh juta rupiah??

🙂

Dan dalam buku tersebut juga dipaparkan mengenai impian dan cita-cita dari penulis untuk membuat sebuah gerakan “Stronger Middle Class Indonesians” yaitu gerakan Golongan Menengah Indonesia yang KUAT!

Golongan menengah yang mampu menghidupi dirinya sendiri, mampu mencukupi kebutuhannya sendiri, mampu menggapai tujuan finansialnya, mempunyai mobil sendiri, mempunyai rumah sendiri, mempunyai asset aktif yang bisa beroperasi sendiri, mampu berlibur keliling INDONESIA, mampu untuk membantu orang lain dan mampu kuat untuk orang sekitar!!!

Yaahh itulah golongan menengah yang sudah mencapai kemandirian financial dan kebebasan finalsial..

Itulah golongan menengah Indonesia yang KUAT!!

 

Tidak ada salahnya mempersiapkan itu semua dari dini dan mulai sekarang. Karena bukannya mencegah itu lebih baik daripada mengobati???

Ada nasehat bagus yang ak dapatkan dari buku tersebut, nasehat itu bunyinya seperti ini,

“Dulu saya berpikir selama masih ada mimpi, hidup ini akan terus maju. Tapi, mimpi tanpa tenggat waktu akan selalu menjadi MIMPI KOSONG. Lalu, saya bermimpi dan menetapkan tenggat waktu. Tak lupa saya juga menyiapkan langkah apa yang akan saya lakukan untuk mencapai mimpi itu. Saat itulah mimpi berubah menjadi tujuan. (Ligwina, 2011)”

 

Jadi bermimpilah dan bersiaplah untuk mengejar mimpi2mu!!

Semoga bermanfaat.. 🙂

My last incredible Mission

emak aku wisuda

Malem2 ditemenin lagunya Jason mraz yang “I won’t give up”, ngrasanya jadi agak encer ini otak. Padahal dari seharian tadi ak paksa buat ngrangkai kata-kata yang sedikit ilmiah ga mau jalan. Eeee giliran buat nulis-nulis yang kayak gini jadi lancar jaya.hahahaha..

Yaahhh jadilah mulai menulis,

Menulis tentang sesuatu yang ak sebut my last incredible mission.. 🙂

Kenapa bisa ak sebut my last incredible mission??

Alasannya sederhana, yg pertama karena ini emang “my last job” di masa kuliah ini dan yang kedua karena ini adalah “mission impossible” 🙂

Haha..

 

Bagi penulis, menemukan moment untuk mulai mengerjakan “my last job” ini sungguh susah banget ( super hiperbola ), entah sudah berapa banyak alasan yang penulis buat untuk menghindar dari “last job” ini, mulai dari alasan belum ada mood lah, alasan lagi banyak proyek lah, tugas lah (padahal udah ga kuliah), atau lagi banyak kegiatan lain lah atau apalah lah lah lah itu lah,

Tapi yang jelas satu,

Kayaknya penulis “belum siap” buat mulai mengerjakan “the last job” tersebut.. 🙂

Dan yang jelas lagi, pasti ada alasan tertentu dibalik ketidak siapan tersebut..

Haha..

Bingung kn? Hahahahahahahaha..

 

Klo boleh di list, berikut ini alasan-alasan yang sempet dibuat penulis untuk menghindar dari “last job” miliknya tersebut :

  1. Aku tu masih belum mood e buat ngerjainnya.. :@
  2. Aku masih belum nemu moment nya e.. -____-“
  3. Haduuhh.. klo sekarang ak masih belum bisa fokus ini..
  4. Hmmmm.. ak mau selesein kerjaanku yang lain dlu, karena ini tanggung jawabku
  5. Ak ga terlalu terburu-buru kok, lagian juga ga disuruh cepet2 nikah.. #eehhh
  6. Dooohh.. ak masih ada banyak kerjaan e ini, masih ada asistensi, rekapitulasi, transportasi, dehidrasi, urbanisasi, transmigrasi, irigasi, bisaaa jadiiii,, tidaaakkk..tidaaakkkk #lhooo??? Hahahahahahahahaha.. 😀 ga nyambung ya?? Wkwkwkwkwk..
  7. Waahhhh.. nanti dulu aja deh, ak masih dibutuhin disini.. #uuppss
  8. Ak masih cinta e dengan tempatku ini ( baca kampusku ini)

Hahahahahahahahahahaha.. 😀

 

Yaa itu lah beberapa list alasan yang udah dibuat sama penulis, tpi ada beberapa yang becanda aj lhoo itu, jadi jangan dianggap seriuuss yaaaa..

Haha…

 

Yaaa itulah masa-masa jadi mahasiswa tingkat akhir,

Menemukan moment dan semangat untuk memulainya itu saja sangat sulit (*nb: bagi penulis), apalagi menyelesaikannya.. -______-“

Tapi 2 hari ini penulis udah mulai serius buat ngerjain “the last job” tersebut, alasannya satu,

Karena kemarin pas pulang ke rumah sama temennya, penulis lupa kalo temennya itu diwisuda agustus ini. Dan di sinilah kesalahan yang udah penulis buat “mengajak temen yang sudah lulus dateng ke rumah”, karena pasti akan muncul pertanyaan dari bapak penulis,

“Mas iwan kapan wisuda?”

“AGUSTUS pak!!!”

“lha mas Widi mau kapan??”

-________-“

 

*nb : temen penulis itu satu angkatan dengan penulis

Jadi pas ditanya kayak gtu mau ga mau penulis jawab, “Oktober besok pak.. 🙂 “

 

Naahhh dan sekarang dimulailah perjalanan untuk mewujudkannya itu,

My last incredible mission.. 🙂

 

Salam sukses!! Semoga bermanfaat..

NB : Jika ada kata yang menyinggung, mohon maaf, semua tulisan ini adalah dari sudut pandang penulis saja.. 🙂 Terima kasih..

NB : catatan lagi ya, sebenernya penulis agak lama mulai ngerjain juga karena emang masih ada tugas lain, beneeraan ga bo’oongg lhooo ini, sumpaahh deh.. 😀 jadi jangan terlalu dianggap serius yaa.hhahaha.. ( pembelaan diri )

 

Makasih semuaa..

Pkoknya buat semua mahasiswa tingkat akhir yang sedang mengejar gelarnya, mari kita saling menyemangati, dimulai dari diri sendiri dan di akhiri dengan salam.hhahahahaha..

Salam..

it’s not just a movie, it’s meaningful

selamat pagi

 

Tiba-tiba jadi inget film nya maudi ayunda di perahu kertas kemarin,

” aku merasa mimpiku semakin dekat, karena bersama kamu, aku tidak takut lagi menjadi pemimpi ” ~~ Perahu kertas

Bagus kn kata2nya?

Itu salah satu percakapan antara kugy dan kenan yang sangat bermakna ( *menurut penulis) hhahahaha..

Tapi apapun itu, semoga ga sampai membawa kehidupan nyata didramatisir kayak di film-film, apalagi sinetron, bisa jadi kayak tersanjung 7 nanti.hhahaha..

 

Menangkap makna cerita dari film dan menjadikannya itu sebagai motivasi itu boleh, tapi jangan sampe terus2an mendramatisir kehidupan dan seolah2 membuatnya terjadi seperti di film-film yang di tv.hahaha..

Karena sebetulnya kehidupan ini tak seindah ending cerita di FTV.. 🙂

Tapi soal kata-kata yang bagus dari film yang pernah penulis tonton, ternyata ada banyak jga loohh..

Dan berikut ini diantaranya :

 

” apa yang orang bilang realistis, belum tentu sama dengan apa yang kita pikir.
ujung2nya kita juga tau kok, mana yg diri kita sebenernya, mana yg bkan diri kita. dan kita jg tau, apa yang pngen kita jalani.. ” ~~ Perahu kertas

 

“ tapi apapun bisa terjadi kan dalam 6 hari?” ~~ From bandung with Love

 

“ Mungkin cowok itu kasih apa yang ga bisa gue kasih” ~~ From bandung with Love

 

“ They say everyone has their own destiny. For grandpa, it was my grandmother. For my dad, it was my mom.  And I wish that you could be my destiny “ ~~ My girl and I

 

“Hanya orang tolol yang mengejarmu selama itu” ~~ You are the Apple of My Eye

 

“Ternyata ketika kamu sangat menyukai seorang wanita, ketika ada seseorang yang mengasihi, mencintainya, Maka kamu akan benar-benar dari hati yang paling dalam mendoakan dia bahagia selamanya” ~~ You are the Apple of My Eye

 

“Selamat menempuh hidup baru masa remajaku” ~~ You are the Apple of My Eye

menyambut pagi

 

Woooowwww.. 🙂

Sebagai catatan, dari film-film yang di atas, film You are the Apple of My Eye adalah favorit dari penulis.. 🙂

Semoga bermanfaat yaaaa..